HAPPY 23TH BIRTHDAY TANTE HANAAAAAA

near-and-yet-so-far:

One of my beloved ones got to the day of her birthday. Ya Allahhhh… izinkan saya menyatakan kekangenan saya pada anda hahahaha *lebay* semoga kita ada waktu seperti dulu ngebolang ke solo tempat ui ye nte. I miss you soooooo badly. Me and the gerbong family loves you.

semoga selalu sehat disana, sukses dan tercapai cita-cita nya, dan cepet bertemu jodoh yang sudah ditunggu selama 23 tahun :P Barakalluhifik tante sayang.

With Love,

Your niece.

Aaaakkkk… Tengkiuuuu Karin.. :* :*

Laen kali kita ngebolang ke tempat-tempat lainnya.. Insya Allah ya, semoga ada kesempatan. Aamiin.. :)

Aamiin, Aamiin ya Allah.. Makasih buat doa-doanya ya. Semoga yah segera dikabulkan..

Miss you sooo much, Karin.. *cubass*

amaliaresturini:

Huwaaaaaaaaaaaaaaa… Happy Birthday juga mbloooo.. *cium peluk gosek dari jauh*Inilah resikonya kalo grendma verllyp mudik. Biasanya tinggal bikin video buat ngucapin ultah kalian berdua para juners, tapi kali ini aku mesti posting tulisan di tanggal 5 dan 7 ! Hmmm.. Haaanaaa, Semoga bertambah shalihah, selalu sehat, diberi tambahan berat badan, sukses dengan kuliah profesimu, dan dilamar secepatnya. Hahaaha Aamiin ya Allah…Aku akan duduk manis di mie ayam PJKA menunggu traktiranmu ! Cepatlah pulang, mari kita begadang bercerita dan mengkepoi orang-orang. I love you.. I miss you.. Semoga Allah selalu lindungi dan menjaga badanmu yang kecil itu ! HuahahahaAmal

Aamiin, Aamiin ya Allah.. Makasih mal buat doa-doanya. Semoga yah segera dikabulkan. :)
Huahaha.. Setiap tahun kayaknya syelalu ada wish yang agak aneh. Tahun ini tambah berat badan ya.. Hmm.. :D
Nantikan kepulanganku yang masih lumayan lama itu. Hahaha.. Mi ayam? Okesip..
Miss you soooo much, Mal.. *cubass*

amaliaresturini:

Huwaaaaaaaaaaaaaaa… 
Happy Birthday juga mbloooo.. *cium peluk gosek dari jauh*

Inilah resikonya kalo grendma verllyp mudik. Biasanya tinggal bikin video buat ngucapin ultah kalian berdua para juners, tapi kali ini aku mesti posting tulisan di tanggal 5 dan 7 ! Hmmm.. 
Haaanaaa, Semoga bertambah shalihah, selalu sehat, diberi tambahan berat badan, sukses dengan kuliah profesimu, dan dilamar secepatnya. Hahaaha Aamiin ya Allah…

Aku akan duduk manis di mie ayam PJKA menunggu traktiranmu ! 
Cepatlah pulang, mari kita begadang bercerita dan mengkepoi orang-orang. 

I love you.. I miss you.. 
Semoga Allah selalu lindungi dan menjaga badanmu yang kecil itu ! 
Huahahaha

Amal

Aamiin, Aamiin ya Allah.. Makasih mal buat doa-doanya. Semoga yah segera dikabulkan. :)

Huahaha.. Setiap tahun kayaknya syelalu ada wish yang agak aneh. Tahun ini tambah berat badan ya.. Hmm.. :D

Nantikan kepulanganku yang masih lumayan lama itu. Hahaha.. Mi ayam? Okesip..

Miss you soooo much, Mal.. *cubass*

Melarikan diri ke pantai di sela-sela tugas kuliyaaahhh.. :D
Pantai Goa Cemara. Bantul, Yogyakarta. Indonesia.

Melarikan diri ke pantai di sela-sela tugas kuliyaaahhh.. :D

Pantai Goa Cemara. Bantul, Yogyakarta. Indonesia.

nayasa:

this is too cute x))

Ohemjiii adeeekkk…

(Source: wildpens)

Biasanya kalo musim ujian kayak gini anak-anak pada punya banyak soal-soal ujian dari entah angkatan ke berapa. Saking banyaknya gak tau itu soal sempet dipelajari atau nggak, tapi yang penting copy dulu. Hehehe..
Setelah libur ujian beberapa hari, akhirnya wa rame lagi sama anak-anak yang nanya materi dan soal..
Oknum K:
Ada yang punya soal uts nya Bu Nining?
Oknum Z:
*nge-share no kontak Bu Nining*
Hahahahaha..
Oknum N:
Yang punya Pak Syamsul sama Pak Purwadi ada nggak?
Oknum A:
*nge-share foto kartu nama Pak Purwadi*
Huahahaha..
Dan obrolan berlanjut dengan materi yang mana aja yang bakalan masuk, kok banyak banget, kayaknya gak sebanyak itu deh, aduh gimana ini aku ngantuk, cuci cuci cuci muka, yang tua ini gimana, loh kok tiba-tiba bawa-bawa umur, emangnya situ masih muda, bla bla bla bla bla bla, haha hihi gak jelas dan emot bertebaran dimana-mana.. Kebiasaan banget ini.. Hahaha..
Tiba-tiba Oknum I masuk obrolan..
Oknum I:
Maaf.. Tolong kalo di grup yang dibahas yang penting-penting aja. Jangan sampai informasi penting jadi ketinggalan gara-gara info yang gak penting.
Wa hening, sunyi, senyap seketika.. Lama..
Sampai oknum MD masuk..
Oknum MD:
Iya.. Njuk kalo bisa yang di-share ndak cuma soalnya tapi juga jawabannya :p Hehehehehe piss piss
Jadi ceritanya kami lagi UTS nih, 2 minggu. Nggak full 2 minggu juga sih sebenarnya. Hehe.. Masa-masa ujian kayak gini pasti pikirannya kapan selesai ujian, abis ujian ayok jalan kemana yok, mudik kapan mudik. Kan lumayan tuh, selesai ujian hari rabu, kamis sampe minggu bisa bernafas sedikit lega sebelum kegiatan yang seabreg-abreg banyaknya itu.. Tapi ternyata...
Dapet kabar kamis ada kuliah tamu.. Okesipp..
Dapet wa jadwal buat hari Jumat..
Pelatihan Moral Keislaman, Jumat 18 April 2014 (06.00-21.00)
Anak-anak yang lagi pada belajar buat ujian yang kedua hari ini langsung heboh. Anak-anak S2 pada bingung kapan belajarnya buat ujian hari sabtu, yang lainnya bingung kapan mudik, ada yang bilang mau tidur di kampus aja, itu kenapa mulainya jam 6, trus ngapain aja coba dari jam 6 pagi sampe jam 9 malem ituuuuuu... Haduuhh..
Tapi anak-anak di wa lebih koplak..
Oknum MR:
Oh my God!!
Oknum W:
Berarti kalau udah bermoral dan Islami, ga usah dateng kan. Okeh, fix. :*
Oknum MD:
wtf haha
Oknum MD:
Masalahnya aku Islami tapi tidak bermoral. Dan gak mau datang.. Njuk piye?
Oknum P:
Bolos jamaah masss, atau abis kuliah kita jurit malam sekalian. Hahaha..
Oknum PK:
Baca keterangan bagian bawah
*Keterangan yang dimaksud adalah sertifikat acara hari jumat ini jadi salah satu syarat yudisium.. Hmm..*
Oknum MD:
nakut-nakuti bae kuwi
Oknum E:
Mbok rak sah ono embel-embel di bawahnya itu loh.. Kan aku bisa boim.. :D
Oknum E ini non Islam. Dia jadi bingung sendiri gara-gara sertifikat yang bakalan jadi syarat yudisium itu.. Huhuhu.. Dan obrolan di wa tetap berlanjut dan melebar kemana-mana. Klasik.
Aku juga masih gak abis pikir, waktu selama itu kegiatannya apa aja. Berasa pesantren kilat euy..
Dadah liburan..

Perasaanmu memerlukan pijakan, agar ia bisa berdiri tegak meski badai memporak-porandakan hatimu. Bukan bagitu?

Sudahkah kau temukan pijakanmu, perempuan?

( )

Lepas

Terkadang, kita memang harus melepaskan sesuatu yang kita punya. Bukan karena kita tak mampu untuk mempertahankannya. Tapi karena bisa jadi, melepaskan jauh lebih melegakan daripada mempertahankan.

Betapa banyak orang yang mempertahankan sesuatu, tapi hidupnya malah terbebani dengan apa yang dipertahankannya itu. Dan betapa banyak orang yang melepaskan sesuatu, malah ia mendapatkan lebih banyak dari apa yang dilepaskannya itu.

___ Menata Hati, Nazrul Anwar

(Source: indrikhairatip, via catatanbesarku)

Setelah acara wisuda kemaren, banyak teman-teman yang nanya, “Han, kamu kemaren gak dandan ya?”. “Aku dandan kok..” “Dandan sendiri ya? Gak ke salon ya?” Hahahaha.. Lucu deh sama anak-anak, mereka nganggep “dandan saat wisuda” itu harus kudu wajib di make over sama salon.. Hmm..

Beberapa bulan sebelum wisuda di bulan Maret kemaren, anak-anak udah pada ribut tentang semua atribut wisuda. Sampe-sampe kita pada perhatiin make up anak-anak yang wisuda di bulan November kemarin. Ngeliat make up siapa yang bagus, make up siapa yang gak bagus. Trus nanya mereka pake salon mana, berapa harganya, dll.. Yah.. Mau gak mau aku ikut-ikutan juga. Teman-teman juga udah pada ribut mau pake salon mana, ayo barengan aja, bla bla bla bla bla bla…

"Han, kamu mau dandan di salon mana?"

"Kenapa emang?"

"Bareng aku aja yuk, di salon X"

"Ada trial nya gak?"

"Mana adaaaaa…" Sambil pasang tatapan bingung. Mungkin temenku ini mikir, ini anak aneh banget mana ada trial make up.

"Ada kok yang pake trial. Make up orang nikahan aja ada kok trial nya.." Gubraakkk.. Beda kali, Han.. Hahaha…

Kenapa aku nanya ada trialnya atau nggak? Aku hampir gak pernah dandan. Keluar kos pun cuma modal bedak tipis doang. Terakhir dandan yang agak berlebihan itu kayaknya waktu acara perpisahan SMA. Udah lama bangetttttt.. Jadi aku gak ngebayangin gimana muka ku ini kalo didandanin sama salon (yang dalam pikiranku pasti bakalan tebellll banget dandanannya.. Hehehe..)

Alhasil, karena aku bingung dan tertekan akibat pergaulan, akhirnya aku bilang ke Ibu, temen-temen pada nyalon gitu. Trus Ibuku bilang apa? Gak usah. Biar Ibu aja yang dandanin. Salon itu kalo ngedandanin norak. Huahahahaha.. Yeah.. Akhirnya aku gak pake bingung-bingung lagi soal masalah ini.. (Oh come on.. Hal kayak gini aja bisa jadi masalah coba..).

"Han, kamu mau dandan di salon mana?"

"Kenapa emang?"

"Bareng aku aja yuk, di salon X"

"Gak ah aku dandan sendiri aja."

"Hah? Dandan sendiri? Yakin??" Temenku masang tampang gak percaya gitu.. -___-

Emang kenapa sih kalo dandan sendiri? Padahal ya temenku yang ngajakin ke salon ini biasanya kalo jalan kemana gitu pake acara dandan yang gak cuma bedak doang kayak aku. Heran deh..

Jadi akhirnya wisuda kemaren aku didandanin sama Ibu. Ah iya, trus masalah jilbab juga.. Anak-anak yang wisuda pasti pada pake jilbab yang berlebihan gitu. Daaann… Aku gak pernah nyobain tutorial-tutorial jilbab yang aneh-aneh itu.. -___- Finally, aku nyobain salah satu tutorial jilbab yang menurutku paling “pas” untuk aku buat acara ini. 

Taraaaaa… Wisudalah aku tanpa sentuhan salon sama sekali. Dan beberapa hari setelah wisuda, teman-teman banyak yang bilang, “Kamu gak dandan ya, Han?” “Dandan kok” “Kok biasa aja? Kayak gak dandan. Gak kayak yang lain manglingi" "Aku minimalis aja. Lagian kalo dandan itu kan gak harus sampe bikin orang lain pangling. Dandan itu gak perlu ngerubah kita jadi orang lain kan.."

Pada akhirnya orang-orang punya pendapatnya sendiri tentang hal ini. Bagi orang lain mungkin aku ini aneh, untuk acara sepenting ini kok gak maksimal. Toh ini adalah salah satu acara penting dalam hidup kita. Tapi bagi aku, apa yang aku lakuin kemaren itu udah lebih dari cukup. Yang paling penting aku tidak perlu terlihat seperti orang lain untuk acara sepenting itu.. :)

image

Repost : Lepaskanlah Hijab

Dalam obrolan beberapa waktu yang lalu dengan teman. Dalam satu bahasan kami membahas tentang cinta dan hijab dalam satu kesatuan. Bukan mengenai hijab bagi perempuan. Namun, hijab antara manusia dengan Allah sebagai Tuhannya. Ini sangat menarik.

Dalam fase mencintai, ketika seseorang menyukai seseorang hingga begitu dalam. Perasaan cinta kepada seseorang yang bahkan menggerakannya untuk beribadah makin rajin. Ternyata dalam obrolan kami, kondisi tersebut kami nilai dari sudut pandang yang lain, adalah sebuah hal yang bisa jadi berkebalikan.

Dalam artikel yang saya baca (banyak tersedia di internet) mengenai hijab antara manusia dan Allah. Dalam hubungan kepada Allah, tidak ada hijab (penghalang) antara Allah kepada makhluknya (lihat QS Qaf: 16). Akan tetapi dari makhluk kepada Allah, hijabnya banyak sekali. Dari yang banyak itu, dikategorikan menjadi dua. Hijab kegelapan dan hijab cahaya.

Hijab kegelapan adalah kemaksiatan, dosa, dsb. Hal ini jelas akan menghalangi manusia kepada Allah. Namun, hijab cahaya seperti apakah itu?

Analogi paling mudahnya adalah, dalam siang yang terik. Lihatlah matahari, maka kita akan kesulitan melihat wujud matahari itu. Itulah hijab cahaya. Saking silaunya kita sendiri kesulitan melihatnya.

Lantas apa hubungannya dengan cinta pada lawan jenis.

Nah, hal inilah yang menjadi sorotan kami dalam orbolan. Bahwa, ketika mencintai seseorang. Frekuensi mengingatnya jauh lebih banyak ketika mengingat-Nya. Ini bisa menjadi awal hijab cahaya. Pun ketika, dengan alasan cinta kepadanya itu menjadi titik tolak kita berbuat baik dan beribadah. Bisa jadi hijab cahaya itu sangat terang. Sehingga kita tidak lagi beribadah karena-Nya, tapi karena makhluk.

Kita beribadah bukan lagi mengharap ridha Allah. Merasa bahwa orang yang datang itu menjadi sebab sehingga kita terhalangi dari kesadaran dalam memandang “sebab yang pertama”. Bahwa shalat adalah aturan-Nya. Bahwa berbuat baik andalah tuntunan-Nya. Lantas apa jadinya jika sebab berupa sosok manusia itu dicabut, maka terpuruklah kembali dia. (Makanya anjurannya segera halalkan pakai nikah)

Hal ini, sering terjadi pada para pecinta yang menggebu-gebu. Mendekati Tuhannya tiba-tiba. Berdoa semoga berjodoh. Banyak mengutip ayat Quran di twitter. Namun, dalam fase yang sama. Hijab kegelapan juga datang. Berduaan, pegangan tangan, sayang-sayangan. Bagi para aktivis pacaran garis keras. Maka lengkaplah hijab yang menghalanginya dari Allah.

Hal yang sama pun bisa terjadi pada aktivis dakwah yang jatuh cinta pada akhwat/ikhwan yang lain. Bila tidak segera diobati, orang tersebut bisa menjadi hijab antara dia dengan Tuhannya.

Sementara Allah sendiri jauh lebih dekat daripada urat nadinya sendiri. Ketika shalat pun susah fokus, karena yang diingat bukanlah Dia yang Maha. Justru bayangannya yang berkelebat kesana kemari. 

Hijab cahaya ini bisa terjadi juga kepada pasangan yang sudah menikah, namun menikah tentu jauh lebih aman. Dalam buku yang ditulis oleh putra alm.Hamka sendiri yang berjudul Ayah, beliau menceritakan tentang kondisi Hamka sepeninggal istrinya. Hamka membaca Quran 5-6 jam perhari. Karena khawatir rasa cinta kepada istrinya jauh lebih besar daripada rasa cintanya kepada Allah. Beliau khawatir jika rasa cinta kepada istrinya itu justru menjadi hijab antara beliau dengan Allah.

Dalam kondisi orang salih pun seperti itu apalagi kondisi kita saat ini yang masih jauh dari kriteria salih. Maka sekali lagi, ketika kamu sedang dalam fase menyukai-jatuh cinta-atau sejenisnya. Apabila kamu merasa ketika shalat, dia terus yang diingat. Segeralah bertaubat. Jangan sampai hati kita terhalang dari Allah oleh orang lain. 

Bukankan seharusnya orang lain tersebut menjadi partner yang baik untuk bersama-sama menuju-Nya. Bukan justru menjadi penghalangmu dari-Nya. Ketaatan kepada imam jangan melebihi ketaatan kepada-Nya. Dan imam bukanlah perantara makmum kepadanya. 

Koreksilah perasaanmu kepada seseorang tersebut, jangan-jangan dia justru menjadi hijab antara hatimu kepada Allah. Lepaskanlah hijab itu. Jangan takut untuk melepaskannya sebab Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik. Atau justru sebaliknya agar dia tidak menjadi hijabmu, segera halalkanlah. Agar dia bisa menjadi temanmu dalam beribadah bersama-sama.

(c)kurniawangunadi


WebCounter